Selasa, 19 November 2013

[[SUKU LAMPUNG]] RUMAH ADAT LAMPUNG [LAMBANG KESATUAN ENTITAS DAN KLAN ULUN LAMPUNG]


Oleh Diandra Natakembahang





Rumah adat Lampung secara umum berbentuk panggung dan terdiri dari bagian bagian ruangan tertentu yang mempunyai sebutan dan fungsi tersendiri. Pada bagian belakang rumah biasanya terdapat bangunan yang disebut Balai, yaitu sebuah bangunan lumbung tempat penyimpanan padi. Dalam Bahasa Lampung dialek Api, rumah adat Lampung disebut dengan Lamban, Anjung dan juga Mahan, sementara dalam Bahasa Lampung dialek Nyow,  rumah adat Lampung disebut dengan Nuwo. Bentuk, arsitektur, istilah, peruntukan juga bagian rumah adat Lampung secara umum berbeda antara masyarakat adat Lampung yang menganut sistem Kesaibatinan yang berdialek Api dengan masyarakat adat Lampung penganut sistem Kepenyimbangan yang sebagian besar berdialek Nyow.

Dalam masyarakat adat Lampung Saibatin, tempat kediaman bagi Saibatin Paksi/ Buway/ Marga disebut dengan Lamban Gedung atau Gedung Dalom, yang juga merupakan pusat pemerintahan adat Lampung dan lambang legitimasi adat dalam sistem Kesaibatinan.  Sementara Klan dibawah Paksi/ Buway/ Marga merupakan Komunitas adat yang memiliki suatu lamban atau pusat dari klan yang merupakan lambang kesatuan yang dipimpin oleh Raja Kappung Batin dan atau Raja Jukuan. Lamban ini memiliki nama atau sebutan tertentu seperti  Lamban Bandung, Lamban Keratun, Lamban Gemuttukh Agung, Lamban Gajah Minga, Lamban Margasana, Lamban Kagungan dan Lamban Bandar. Beberapa klan yang tergabung dalam Kappung Batin merupakan Tebelayakh atau bagian dari penyokong eksistensi Saibatin Paksi/ Buway/ Marga. Sementara komunitas lain yang berada diluar Kappung Batin adalah merupakan Jamma [Warga] dari Saibatin Paksi/ Buway/ Marga yang juga tergabung dalam komunitas Lamban tertentu yang disebut dengan Jukuan dan dipimpin oleh Raja Jukuan.



Rumah adat tradisional Lampung yang dihuni oleh entitas Lampung yang beradat Saibatin disebut dengan Lamban atau Lamban Balak. Secara umum bagian bagian rumahnya terdiri dari beberapa bagian seperti Jan yang merupakan tangga masuk kerumah panggung, kemudian Lepau atau Bekhanda yaitu ruang terbuka pada bagian atas depan rumah, lalu dilengkapi dengan Lapang Luakh sebagai ruang tamu dan tempat bagi musyawarah adat atau Himpun, selanjutnya Lapang Lom sebagai ruang keluarga yang juga difungsikan sebagai tempat saat Himpun dan Bedu’a. Bilik Kebik adalah kamar utama yang diperuntukkan bagi sang empunya rumah dan Tebelayakh sebutan untuk kamar kedua. Sekhudu adalah ruangan bagian belakang yang diperuntukkan bagi ibu ibu, sementara Panggakh adalah bagian loteng rumah panggung yang biasanya dimanfaatkan sebagai tempat penyimpanan barang barang dan piranti untuk keperluan adat, barang pecah belah, juga sebagai tempat penyimpanan senjata dan benda benda pusaka. Dapokh [dapur] ada pada bagian belakang atas rumah panggung yang juga terdapat Sekelak yaitu suatu bagian ruangan tempat memasak, dan yang paling belakang adalah Gakhang, merupakan tempat untuk mencuci perabotan dapur. Bagian bawah rumah panggung disebut dengan Bah Lamban, biasanya difungsikan sebagai tempat penyimpanan hasil panen. Rumah tradisional Lampung dahulunya beratapkan ijuk, berlantaikan khesi atau bambu dan atau papan, dan terbuat dari kayu seperti klutum, bekhatteh dan belasa. 



Bagi entitas Lampung yang beradat Pepadun atau yang menganut Sistem Kepenyimbangan, rumah adatnya dikenal dengan sebutan Nuwo, ada dua jenis rumah adat yaitu Nuwo Balak dan Nuwo Sesat. Nuwo Balak aslinya merupakan rumah tinggal bagi para Kepala Adat atau Penyimbang yang dalam bahasa Lampung juga disebut Balai Keratun. Bangunan ini terdiri dari beberapa bagian seperti Lawang Kuri yaitu gapura masuk, Pusiban sebagai tempat tamu melapor. Selanjutnya Ijan Geladak adalah tangga naik ke rumah,  Anjung anjung  merupakan serambi depan tempat menerima tamu, Serambi Tengah adalah tempat duduk anggota kerabat pria, Lapang Agung tempat kerabat wanita berkumpul. Kebik Temen atau Kebik Kerumpu merupakan kamar tidur bagi anak Penyimbang Bumi atau anak tertua, Kebik Rangek merupakan kamar tidur bagi anak Penyimbang Ratu atau anak kedua, Kebik Tengah yaitu kamar tidur untuk anak Penyimbang Batin atau anak ketiga.

Bangunan lain adalah Nuwo Sesat pada dasarnya merupakan balai pertemuan adat tempat para Perwatin pada saat mengadakan Pepung atau musyawarah adat, karenanya itu juga disebut sebagai Sesat Balai Agung. Bagian bagian dari bangunan ini adalah Ijan Geladak, tangga masuk yang dilengkapi dengan atap yang disebut Rurung Agung. Selanjutnya adalah Anjungan, yaitu serambi yang digunakan untuk pertemuan kecil, lalu Pusiban sebagai ruang tempat musyawarah resmi. Ruang Tetabuhan merupakan tempat menyimpan alat musik tradisional dan Ruang Gajah Merem sebagai tempat istirahat bagi para Penyimbang. Hal lain yang khas di rumah sesat ini adalah hiasan paying payung besar di atapnya [Rurung Agung] yang berwarna putih, kuning, dan merah yang melambangkan tingkat Kepenyimbangan bagi masyarakat adat Lampung Pepadun.



2 komentar:

  1. tolong gambarnya ya.. Dari ruangan2 rumah adat nuwo sesat

    BalasHapus
  2. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasHapus